Saturday, March 19, 2011

kesedihan ku peneman setiaku


macam mana nak senyum, air mata mengalir tanpa henti
ke mana ku bawa diri, air mata tetap laju
membasahi pipi, salahku,
tiada ubat dengan kemaafan
kenapa kesempurnaan di pinta dari ku
aku jua insan yang tetap melakukan kesalahan
aku akur demi maruahmu
aku merana aku kesedihan
semua aku terima kerna itu
adalah pemberian

namun kan sampai masa itu
aku kan pergi tanpa menoleh ke belakang
dan tanpa memikirkan
maruah mu, amarahmu
bait2 bicaramu semua melukakn
ku kan pergi bukan kerna tiada iman ku
tanpa untuk tidak mencabar imanku
untuk bertindak di luar jangkamu

i hate to be yours because of me

2 comments:

  1. aima..

    permulaan yg indah x semestinya pengakhirannya bahagia...
    bersiap sedialah ..kadangkala jangkaan diluar kawalan kita....

    ReplyDelete
  2. rumput kecil > dan sekarang jangka ku duka ...

    ReplyDelete

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...